Rabu, April 24, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Jika Kecurangan Pemilu Dibiarkan, Anies Khawatir Akan Menular

JAKARTA –  Tim Hukum Nasional Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (THN AMIN) tengah mengumpulkan data dan fakta terkait dugaan kecurangan yang terjadi dalam Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.

Sejalan dengan hal itu, calon presiden (capres) nomor urut 1, Anies Baswedan mengaku menghormati seluruh pilihan rakyat Indonesia pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, kata dia, Pilpres harus berjalan jujur.

“Jadi saya ingin ajak seluruh rakyat Indonesia apapun pilihan Pilpres saudara boleh pilih nomor 1, nomor 2, nomer 3, tapi harus sama-sama memilih Pilpres jujur. Apa pun pilihannya. Mau 1, 2, 3 harus sama-sama kita pilih yang jujur,” kata Anies di Posko THN AMIN di kawasan Mampang, Jakarta Selatan, Selasa (20/2/2024).

Pasalnya, Anies menilai kejujuran akan menghasilkan kekuatan moral yang kuat. Oleh sebab itu, menurutnya keberhasilan yang tidak ditopang kejujuran akan menghasilkan cacat moral yang berdampak besar.

“Pelanggaran-pelanggaran ini bisa terjadi di bidang-bidang lain. Kalau pelanggaran di bidang Pemilu dibiarkan sebentar lagi akan terjadi di tempat lain, di kompetisi bisnis kita akan temukan ketidakjujuran, praktek perubahan kebijakan kita alami ketidakjujuran. Jadi penularan akan terjadi bila peristiwa di sini dibiarkan,” ucap Anies.

Lebih lanjut, Anies menyebut data dan fakta kecurangan yang tengah digodok THN AMIN akan diumumkan setelah semua bukti rampung. THN AMIN, kata dia juga sedang mempersiapkan langkah berikutnya atas dugaan kecurangan Pemilu 2024.

“Tapi saya ingin sampaikan kami tidak gegabah, kami tidak akan menyampaikan informasi sekadar memberikan kontroversi karena kami ingin menghadirkan Pemilu, Pilpres yang berkualitas yang penuh dengan nilai kejujuran,” tutur Anies. (Lpt/KN)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular