Minggu, Juli 14, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Peringati Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2024, Pemkab PPU Bagikan Bibit Tanaman untuk Pemulihan Lingkungan

PPU – Dalam rangka memperingati Hari Lingkungan Hidup Sedunia Tahun 2024, Pemkab Penajam Paser Utara (PPU) melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH) PPU membagikan puluhan bibit tanaman. Kepada sejumlah perwakilan sekolah maupun Perangkat Daerah di lingkungan Pemkab PPU, Kamis (4/7/2024).

Peringatan puncak Hari Lingkungan Hidup Sedunia di lingkungan Pemkab PPU ini dipimpin Asisten II Bidang Ekonomi dan Pembangunan, Sodikin. Selain itu, acara ini juga dihadiri oleh Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Kabupaten PPU, Linda Romauli Siregar, perwakilan perangkat daerah, perwakilan sekolah, perusahaan, dan masyarakat PPU.

Membacakan sambutan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia, Sodikin mengatakan bahwa sebagaimana tema dari The United Nations Environment Programme (UNEP), Hari Lingkungan Hidup 2024 difokuskan pada kegiatan pemulihan lahan, pengendalian desertifikasi, dan ketahanan terhadap kekeringan.

Menurutnya, presidensi G20 telah menghasilkan adopsi Global Land Restoration Initiative yang sangat penting. Mengingat bahwa dunia menghadapi triple planetary crisis yang semakin intens yakni krisis perubahan iklim, krisis kerusakan alam dan kehilangan biodiversitas, serta krisis polusi dan limbah.

“Pemulihan lingkungan merupakan kunci dalam membalikkan arus degradasi lahan, dan dapat sekaligus meningkatkan mata pencaharian, mengurangi kemiskinan, dan membangun ketahanan terhadap cuaca ekstrem. Pemulihan juga meningkatkan penyimpanan karbon dan memperlambat proses ataupun dampak akibat perubahan iklim,” kata Sodikin.

Dari tahun ke tahun, lanjutnya, capaian pengurangan emisi Indonesia terus meningkat. Pada 2014 dan 2015 tidak ada pengurangan emisi yang terjadi, justru penambahan emisi. Dalam catatan sejak 2010 hingga 2015 dan 2019, terjadi pengurangan emisi yang cukup fluktuatif.

Peringatan Hari Lingkungan Hidup 2024 ini, tambahnya, menjadi momen penting untuk terus menumbuhkan, meningkatkan kesadaran dan kepedulian secara konsisten dalam upaya memperbaiki lingkungan secara berkelanjutan.

“Selamat Hari Lingkungan Hidup Sedunia Tahun 2024. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa meridhoi semua upaya dan langkah kita dalam menjaga dan melestarikan lingkungan Indonesia,” jelas Sodikin.

Sementara itu, Ketua TP PKK Kabupaten PPU, Linda Romauli Siregar mengatakan bahwa TP PKK selalu mengedukasi masyarakat. Selain itu, PKK juga punya target bahwa setiap desa dan kelurahan di Kabupaten PPU tidak diperbolehkan memindahkan sampahnya ke desa atau kelurahan lain.

“Artinya, desa atau kelurahan di PPU harus bisa mengolah sampah di wilayahnya masing-masing, khususnya sampah organik menjadi pupuk,” ujar dia.

Dia menambahkan bahwa untuk mengolah sampah non-organik seperti plastik, pihaknya saat ini belum memiliki kemampuan. Tetapi Linda mengatakan bahwa pihaknya punya komitmen dengan DLH untuk membantu mengolah sampah.

“Sejak awal, kami PKK punya komitmen bahwa untuk sampah organik di masing-masing desa tidak boleh keluar dari wilayahnya, tetapi diolah menjadi pupuk dan kita gunakan untuk tanaman di lingkungan kita masing-masing. Harapannya, kami akan terus mengedukasi seluruh masyarakat terkait pengolahan sampah ini untuk membantu peningkatan perekonomian keluarga,” pungkas Linda. (ADV/ProkopimPPU/SBK)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular