Minggu, Juni 16, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Pembangunan IKN Jadi Visi Indonesia 2045

JAKARTA – Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara akan dikembangkan sebagai mesin pertumbuhan ekonomi pada 2045. Kepala Otorita IKN Bambang Susantono menyatakan, pembangunan IKN adalah bagian dari Visi Indonesia 2045. Mesin Pertumbuhan ekonomi itu akan menciptakan arus ekonomi yang inklusif dan lebih merata sebagai syarat Indonesia menjadi negara berpenghasilan tinggi.

”Pembangunan IKN Nusantara yang berada di lokasi strategis di Indonesia diharapkan dapat menjadi katalisator pemerataan ekonomi yang lebih besar, dan akan mendorong pertumbuhan ekonomi negara,” kata Bambang seperti dilansir dari Antara dalam Forum Investasi di IKN yang diselenggarakan KBRI Astana secara daring beberapa waktu lalu.

Menurut Bambang, luas wilayah daratan Nusantara 256.142 hektare empat kali lebih besar daripada Jakarta. IKN akan memiliki sembilan area penggerak ekonomi yang meliputi sektor ekonomi dan keuangan, energi terbarukan, pariwisata dan hiburan, layanan pendidikan, inovasi dan riset, perdagangan dan logistik komoditas pertanian, industri agrikultur, serta perikanan dan pertanian.

Bambang menjelaskan, pembangunan IKN akan ditunjang dengan jalan tol yang akan mempersingkat waktu tempuh dari Balikpapan menjadi 30 menit daripada waktu tempuh saat ini sekitar 90 menit. Selain itu, ditunjang infrastruktur pendukung konektivitas lainnya. ”Populasi IKN diperkirakan bertambah menjadi sekitar 1,9 juta jiwa pada 2045,” sebut Bambang.

Bambang mengatakan, hanya 25 persen dari total 324.332 hektare luas wilayah IKN yang akan dikembangkan menjadi kota hijau. Sedangkan 65 persen wilayah akan dilestarikan sebagai hutan tropis.

”Kami memiliki banyak daerah perbukitan dan akan menjadi sustainable forest city sehingga kita tidak akan melihat gedung-gedung pencakar langit di Nusantara, tetapi bangunan berdesain pintar yang sifatnya lebih selaras dengan alam,” terang Bambang.

Indonesia memperkirakan pembangunan IKN akan membutuhkan biaya 35 miliar dolar AS (Rp524,7 triliun) yang 20 persen dipenuhi dari APBN dan 80 persen dari kemitraan publik swasta. Pemerintah telah menyusun rencana pembangunan IKN mulai 2022 hingga 2045 yang mencakup lima tahap pembangunan.

”Kementerian PUPR saat ini terus mempercepat pembangunan IKN yang sudah mencapai 29 persen untuk persiapan HUT ke-78 RI tahun depan,” ucap Bambang.(kn)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular