Senin, Februari 26, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Pariwisata Kaltim: Potensi Besar, Perhatian Kecil

SAMARINDA – Kaltim memiliki kekayaan alam yang luar biasa, tidak hanya dari sektor pertanian, perikanan, dan pertambangan, tetapi juga dari sektor pariwisata. Sayangnya, potensi wisata yang ada di daerah ini belum dimanfaatkan secara optimal oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltim.

Hal ini disampaikan oleh Anggota DPRD Kaltim, Syafruddin, yang menyoroti kinerja Pemprov Kaltim dalam mengelola sektor pariwisata. Menurutnya, Pemprov Kaltim belum serius dalam mengembangkan infrastruktur penunjang pariwisata, seperti jembatan, jalan, toilet umum, dan sebagainya.

Padahal, infrastruktur yang memadai adalah salah satu faktor penting yang menentukan kualitas dan kuantitas kunjungan wisatawan. Tanpa infrastruktur yang baik, objek-objek wisata yang ada di Kaltim akan sulit dijangkau dan dinikmati oleh wisatawan.

Syafruddin mencontohkan beberapa objek wisata yang memiliki potensi besar untuk menarik wisatawan lokal maupun mancanegara, seperti Pulau Derawan, Sungai Mahakam, Taman Nasional Kutai, dan Bukit Bangkirai. Ia mengatakan objek-objek wisata tersebut memiliki keindahan alam yang menakjubkan, keanekaragaman hayati yang kaya, dan nilai sejarah yang tinggi.

Namun, sayangnya, objek-objek wisata tersebut belum mendapatkan perhatian khusus dari Pemprov Kaltim. Ia mengkritik bahwa lima tahun kepemimpinan Isran-Hadi, belum ada program atau kebijakan yang berfokus pada pengembangan pariwisata.

“Pariwisata adalah sumber alternatif pendapatan daerah yang potensial, terutama setelah habisnya sumber daya alam seperti batubara dan minyak. Pemprov Kaltim harusnya bisa melihat peluang ini dan berupaya untuk mengoptimalkan sektor pariwisata,” ujar Syafruddin.

Syafruddin mengatakan sektor pariwisata jika dikelola dengan serius, bisa menjadi sumbangsih terbesar Pendapatan Asli Daerah (PAD). Ia mengatakan Pemprov Kaltim melalui Dinas Pariwisata perlu mencari solusi alternatif untuk menunjang sumber pendapatan daerah.

Salah satu solusi yang ditawarkan oleh Syafruddin adalah memanfaatkan momentum Ibu Kota Negara (IKN) sebagai peluang untuk mengenalkan pariwisata Kaltim ke dunia. Ia mengatakan dengan adanya IKN, Kaltim akan menjadi pusat perhatian nasional maupun internasional.

“Kita harus bisa memanfaatkan momentum IKN sebagai ajang promosi pariwisata Kaltim. Kita harus bisa bersaing dengan daerah-daerah lain yang juga memiliki potensi wisata. Kita harus bisa menunjukkan bahwa Kaltim bukan hanya kaya akan sumber daya alam, tetapi juga kaya akan keindahan alam dan budaya,” tutur Syafruddin.

Syafruddin mengatakan sebagai wakil rakyat, ia akan mengawasi dan mengawal anggaran yang dialokasikan untuk sektor pariwisata. Ia berharap Pemprov Kaltim dapat lebih serius dan profesional dalam mengelola pariwisata.

“DPRD Kaltim berharap ada perubahan paradigma dari Pemprov Kaltim dalam melihat sektor pariwisata. Ada komitmen dan kerjasama yang baik antara pemerintah, swasta, dan masyarakat dalam mengembangkan pariwisata. Sehingga pariwisata Kaltim dapat berkembang dan berkontribusi bagi kesejahteraan daerah dan bangsa,” pungkas Syafruddin. (Adv/DPRDKaltim/KN)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular