Minggu, Juli 14, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

KPU Putuskan Debat Cawapres Gunakan Podium

KORANUSANTARA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI memastikan adanya perubahan pada debat kedua. Selain tempat, KPU memutuskan menggunakan podium. Debat kedua yang menampilkan calon wakil presiden (cawapres) berlangsung di Jakarta Convention Center, Jumat, 22 Desember 2023.

Keputusan itu disepakati dalam rapat koordinasi persiapan debat dengan ketiga perwakilan paslon dan TV penyelenggara di kantor KPU RI Jakarta, Senin, 18 Desember 2023. Menurut Ketua KPU Hasyim Asy’ari, keputusan pemasangan podium diambil berdasar evaluasi debat perdana.

Dalam rapat evaluasi, semua tim paslon memberikan catatan terkait tidak adanya semacam meja atau podium. ”Semua tim pasangan calon mengajukan usulan bahwa di dalam debat kedua dan seterusnya masing-masing sampai kelima itu, disiapkan podium sederhana sebagai sarana untuk tampil,” ujarnya.

Selain podium, Hasyim menegaskan, teknis debat kedua relatif tidak berbeda dengan debat perdana. Untuk penonton, misalnya, kuota masing-masing paslon tetap 75 orang dengan aturan tata tertib yang sama.

Kemudian, dari sisi format, pihaknya akan menduplikasi sebelumnya. Durasi akan berlangsung 120 menit plus 30 menit iklan dan terbagi dalam enam segmen. Isi masing-masing segmen akan sama dengan debat perdana.

Hasyim beralasan, format debat yang digunakan sudah baik di tengah waktu yang singkat. Sebab, semua punya kesempatan untuk menjawab atau merespons pertanyaan, baik yang diajukan panelis maupun yang diajukan masing-masing capres atau cawapres. ”Dengan begitu, kesempatannya lebih banyak untuk masing-masing capres-cawapres,” terang dia.

Soal kritik sejumlah kalangan yang menilai debat kurang mendalam, Hasyim tak membantah. Namun, dia berdalih, ada banyak tema yang harus dibahas di tengah durasi yang terbatas. ”Ada enam subtema dari setiap kali penampilan,” tuturnya.

Sementara itu, selain teknis, rapat debat juga menyepakati sebelas nama panelis yang akan menyusun pertanyaan sesuai tema. Yakni, ekonomi kerakyatan, ekonomi digital, keuangan, investasi, pajak perdagangan, pengelolaan APBN/APBD, infrastruktur, dan perkotaan.

Sebelas nama itu adalah Alamsyah Saragih (anggota Ombudsman RI periode 2018–2020), Adhitya Wardhono (ekonom dan pengajar Universitas Jember), Agustinus Prasetyantoko (ekonom dan rektor Universitas Katolik Indonesia Alma Jaya 2015–2023), Fausan Al Rasyid (dekan Fakultas Syariah dan Hukum UIN Sunan Gunung Djati Bandung), dan Handri Saparini (pendiri dan ekonom CORE Indonesia).

Kemudian, Hyronimus Rowa (wakil rektor bidang Akademik dan Inovasi IPDN), Poppy Ismalina (associate professor di Departemen Ekonomi Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM), Retno Agustina Ekaputri (rektor Universitas Bengkulu 2021–2025), Suharnomo (dekan Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro), Tauhid Ahmad (direktur eksekutif Indef dan dosen FEB Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta), serta Yosa Rizal Damuri (direktur eksekutif Center for Strategic and International Studies/CSIS).

Sebagaimana sebelumnya, para panelis akan menjalani karantina mulai hari ini. Selain merumuskan pertanyaan, mereka menandatangani pakta integritas.(*)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular