Sabtu, Juni 22, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

DPT 2024 Ditetapkan 204,8 Juta, Suara Milenial Jadi Pemilih Mayoritas

JAKARTA – Suara milenial bakal jadi rebutan. Maklum, suara milenial menjadi pemilih mayoritas pada 2024 dengan jumlah sebanyak  66.822.389 orang atau 33,60 persen dari total pemilih.

KPU RI sudah menuntaskan rekapitulasi Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2024 secara nasional di Kantor KPU RI Jakarta. Hasilnya, DPT Pemilu 2024 ditetapkan sebanyak 204.807.222 orang yang tersebar di 823.220 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di dalam dan luar negeri. Terdiri dari pemilih laki-laki 102.218.503 dan pemilih perempuan 102.588.719.

Jumlah itu, menyusut sedikit dibanding Daftar Pemilih Sementara (DPS) yang sebelumnya dirilis sebanyak 205.853.518. Sebagian data bermasalah sudah berhasil dibersihkan dalam perbaikan DPS.

Komisioner KPU RI Betty Epsilon Idroos mengatakan, secara komposisi, generasi milenial akan menjadi pemilih mayoritas pada 2024. Untuk diketahui, milenial sendiri merupakan kategori seseorang kelahiran tahun 1981 hingga 1996. Setelah milenial, diikuti pemilih generasi X (1965-1980) sebesar 28,07 persen, generasi Z (1997-2000) 22,85 persen, baby boomer (1946-1964) 13,73 persen. “Dan pre-boomer (sebelum 1945) sebanyak 3.570.850 atau 1,74 persen,” katanya.

Kemudian dari sisi sebaran, pemilih di Pulau Jawa masih mendominasi. Jawa Barat memuncaki dengan 35,7 juta pemilih diikuti Jawa Timur, Jawa Tengah menduduki tiga besar pemilih terbanyak. Sementara terendah diduduki Papua Selatan dengan 367.269 pemilih.

Betty menjelaskan, penetapan DPT dilakukan sebagai basis penetapan TPS. Meski demikian, bukan berarti tidak ada penyesuaian lagi. Diakuinya, hingga hari 14 Februari 2024, dipastikan masih terjadi perubahan status penduduk.

“Ada masyarakat kita meninggal dunia setiap hari, mungkin ada yang jadi TNI-Polri besok (kehilangan hak pilih),” ujarnya. Perubahan itu, lanjut dia, akan diakomodasi. Pihaknya melalui jajaran KPU di daerah akan memonitor secara berkala. Bekerjasama dengan Ditjen Kependudukan dan Catatan Sipil yang rutin mengupdate data.

Sementara itu, proses rekapitulasi DPT tidak sepenuhnya mulus. Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI memberikan sejumlah catatan atas data yang dihasilkan KPU. Anggota Bawaslu RI Totok Hariyono mengatakan, sejatinya ada 44 poin perbaikan hasil pengawasan Bawaslu. Namun hingga kini, masih ada 14 yang belum diselesaikan di level daerah.

14 poin itu, lanjut dia, sangat beragam. Di Maluku Utara, misalnya. Bawaslu menemukan 15.960 pemilih tidak dikenal. Sementara di Maluku, ditemukan 71 pemilih pemula dengan Nomor Induk Kependudukan tidak valid.

Di Jawa Timur, lanjutnya, lanjutnya, ditemukan 52 pemilih yang tidak dikenali data penduduknya. Kemudian di Tulung Agung, ada 227 pemilih bermasalah. Mulai dari ganda 53, Pindah Domisili 143, potensi Mememuhi Syarat 4, Meninggal belum ada Surat Keterangan 27. “Elemen data tidak lengkap,” ujarnya.

Kasus lainnya, di Kabupaten Sumbawa Barat terdapat 5.113 pemilih di Kawasan tambang Newmont atau PT Amman Mineral Nusa Tenggara yang ada kejelasan status. Apakah masuk dalam TPS khusus atau tidak.

Sementara itu, Ketua KPU RI Hasyim Asyari memastikan temuan dan saran Bawaslu ditindaklanjuti jajarannya di daerah. Namun soal perubahan data, harus dicek validitas atas saran tersebut. (kn)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular